Kunjungi Ormas dan Tokoh Islam, Kapolri: Tak Ada Kepentingan Politik

0
66
Kapolri Jenderal Tito Karnavian. (Agung Pambudhy/detikcom)

Sumateranews.co.id, JAKARTA – Kapolri Jenderal Tito Karnavian tidak ingin dianggap sedang berpolitik terkait kegiatannya mengunjungi ormas Islam dan tokoh-tokoh Islam dalam sepekan terakhir. Diketahui, sejak beredar video pidatonya yang menuai pro-kontra, Tito menyambangi beberapa kantor ormas Islam dan bertamu ke sejumlah tokoh Islam.
“Tidak ada sedikit pun kepentingan politik saya pribadi. Tidak ada. Jangan nanti diterjemahkan, ‘Wah, ini Kapolri safari ke mana-mana, ada kepentingan politik,’ tidak ada,” tegas Tito di kantor Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Jakarta, Rabu (7/2/2018).
Tito mengatakan, tujuan dia melakukan safari hanya untuk membangun hubungan baik dengan seluruh elemen masyarakat, terutama dari kalangan umat Islam. Hal itu penting bagi Tito karena tugasnya menjaga ketertiban, keamanan masyarakat, dan keutuhan NKRI.
“Keinginan saya cuma satu, bangun hubungan dengan semua elemen masyarakat, terutama ormas-ormas Islam dalam rangka kepentingan menjaga kamtibmas, menjaga keutuhan NKRI. Hanya itu saja,” ujar dia.
Sebelum menyambangi DDII, Tito lebih dulu berkunjung ke kantor PBNU dan mengklarifikasi video pidatonya kepada NU dan Muhammadiyah. Setelah itu, Tito bertemu dengan Ketua Umum Syarikat Islam (SI) Hamdan Zoelva di rumah dinasnya.
Tito juga menjenguk Gus Sholah, adik presiden ke-4 RI Gus Dur yang sedang dirawat di RS Pusat Otak Nasional (RSPON) Cawang, Jakarta Timur. Setelah itu, Tito bertamu ke kantor DPP Syarikat Islam Indonesia (SII) di Jelambar, Jakbar, Selasa, (6/2) kemarin.
Malamnya, Tito bertamu ke kediaman cendekiawan Islam, Din Syamsuddin, di Brawijaya, Jakarta Selatan. Siang tadi, Tito menjenguk habib sepuh Majelis Taklim Al-Afaf, Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf, yang sedang sakit. Sore hingga malam ini, Tito berada di kantor Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII).
Polri sebelumnya mengatakan akan terus menjalin silaturahmi dengan ormas-ormas Islam. Silaturahmi itu untuk menyelesaikan masalah potongan video pidato Kapolri Jenderal Tito Karnavian yang beredar soal ormas selain NU-Muhammadiyah.
“Sistem pendinginan ini, ini yang kami tunjukkan bahwa dalam konteks video, kami akan terus silaturahmi dengan semua pihak, terutama ormas-ormas Islam, para ulama, tokoh agama di seluruh Indonesia,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Mohammad Iqbal di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (1/2).
Iqbal menjelaskan Kapolri tak bermaksud menafikan kelompok-kelompok Islam di luar NU dan Muhammadiyah. Pidato Kapolri itu disebutnya tidak memojokkan.

Sumber : Detikcom
Editor : Syarif Umar

sumatranews.co.id1 id : 10717 Under Article