Awal Kinerja Tahun 2021, Polres Prabumulih Berhasil Amankan Bandar Sabu dan BB Hampir ¼ Kg

268
Awal Kinerja Tahun 2021, Polres Prabumulih Berhasil Amankan Bandar Sabu dan BB Hampir ¼ Kg

PRABUMULIH − Awal Tahun Polres Prabumulih berhasil mengamankan hampir 1/4 Kg Narkotika jenis sabu, Tim Macan Putih Satuan Reserse (Satres) Narkoba Polres Prabumulih kembali tunjukkan kinerja terbaiknya diawal tahun 2021 ini.

Tidak tanggung-tanggung, tim yang dikomandoi AKP Fadillah Ermi SSos MSi berhasil amankan barang bukti (BB) sebanyak 217, 34 gram atau hampir seperempat kilogram narkotika jenis sabu-sabu yang rencananya akan diedarkan di Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU)  dan Prabumulih.

Sabu seberat 217,34 gram itu diamankan dari tiga pelaku diduga bandar narkotika lintas kabupaten kota di Sumatera Selatan.

Para pelaku antara lain Adi Chandra (30) warga Jalan Balap Sepeda Lorong Muhajirin IV Kelurahan Lorok Pakjo Kecamatan Ilir Barat 1 Kota Prabumulih. Adi Chandra diringkus polisi di depan RM Siang Malam Kecamatan Cambai pada Selasa (12/1/2021) sekitar pukul 08.30.

Dari tangan pelaku berhasil diamankan barang bukti 1 paket besar narkotika jenis sabu seberat 210 gram, 1 buahbuah lakban hitam, 1 buah kantong kresek putih dan uang tunai Rp 300 ribu.

Selain Adi Chandra turut diamankan pelaku lain yakni Popi Stifen Andri (38) warga Desa Mandala Kecamatan Peninjauan Kabupaten OKU. Popi diamankan diamankan di Jalan Raya Baturaja-Prabumulih tepatnya di Dusun II Desa Jungai Kecamatan RKT Kota Prabumulih pada Kamis (7/1/2021) sekitar pukul 15.30 Wib.

Dari tangan Poli diamankan narkoba seberat 3,81 gram, 1 lembar tisu , 1 unit hp dan 1 unit sepeda motor Yamaha Vega R plat BE 6487 MJ milik pelaku.

Lalu pelaku ke tiga yakni Harmoko (33) warga Jalan Cempedak Kelurahan Gunung Ibul Kecamatan Prabumulih Timur. Harmoko diamankan di sabu seberat 3,38 gram dan paket kecil 0,17 gram.

Kapolres Prabumulih AKBP Siswandi SH SIK MH didampingi Kasat Narkoba AKP Fadillah Ermi SSos MSi mengungkapkan pelaku diringkusnya tiga pelaku bermula dari laporan masyarakat ke jajaran polres Prabumulih.

“Ketiga pelaku diringkus petugas kita berkst informasi masyarakat yang menyampaikan bakal ada transaksi sabu untuk diedarkan di wilayah Prabumulih dan akan dibawa ke Baturaja, tim langsung melakukan penyelidikan dan berhasil meringkus tiga pelaku,” katanya.

Untuk pelaku Adi Chandra dan Harmoko akan mengedarkan sabu di wilayah kota Prabumulih sementara tersangka Popi Stifen akan mengedarkan sabu ke Pengandonan Kabupaten OKU.

“Tersangka Adi Chandara diamankan ketika akan transaksi sabu di salah satu rumah makan di Cambai Prabumulih, dia sengaja naik travel dari Palembang untuk mengantarkan sabu pesanan namun berhasil kita ringkus. Tersangka Popi Stifen akan ke baturaja membawa sabu yang dibelinya untuk diedarkan di sana namun juga berhasil diringkus tim kita dan Harmoko diringkus di kediamannya,” kata Kapolres.

Kapolres menegaskan, atas perbuatannya pelaku Adi Chandra akan dijerar Pasal 114 ayat (2), 112 ayat (2) UU Nomor 35 Tahun 2009 dipidana dengan pidana mati, pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 6 tahun dan paling lama 20  tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 1 miliar,” tegasnya seraya mengatakan Satresnarko Polres Prabumulih berhasil menyelamatkan 1086 jiwa dari bahaya narkoba.

Sementara itu Adi Chandra membantah sabu itu miliknya dan menyatakan dirinya hanya disuruh antar sabu ke kota Prabumulih. “Jadi teman saya itu D (inisial-red) menawari pekerjaan antar barang, saya mau tapi tidak tau apa barang itu, lalu saya diajak pakai sabu dulu dan dikasih uang Rp 500 ribu, uang saya kasih ke ibu saya dan saya pakai dalam perjalanan ngantar barang itu,” kilahnya.

Laporan : King III Editor : Syarif

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here