113 Polisi Dipecat Dominan Narkoba, Begini Humas Polri Beber Kasus

294
Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi (kedua kiri) didampingi Wakapolda Brigjen Pol Tabana Bangun (kedua kanan), Direktur Reserse Narkoba Kombes Pol Victor Siagian (kiri) dan Kabid Humas Kombes Pol Sunarto (kanan) menjelaskan kronologis penangkapan pelaku kurir narkoba ketika pengungkapan kasus di Mapolda Riau di Pekanbaru, Riau, Sabtu (24/10/2020). Jajaran Ditresnarkoba Polda Riau berhasil menggagalkan peredaran narkoba jenis sabu sebanyak 16 kilogram dengan dua orang tersangka di mana salah satunya merupakan oknum perwira polisi. Foto: ANTARA/Rony Muharrman
Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi (kedua kiri) didampingi Wakapolda Brigjen Pol Tabana Bangun (kedua kanan), Direktur Reserse Narkoba Kombes Pol Victor Siagian (kiri) dan Kabid Humas Kombes Pol Sunarto (kanan) menjelaskan kronologis penangkapan pelaku kurir narkoba ketika pengungkapan kasus di Mapolda Riau di Pekanbaru, Riau, Sabtu (24/10/2020). Jajaran Ditresnarkoba Polda Riau berhasil menggagalkan peredaran narkoba jenis sabu sebanyak 16 kilogram dengan dua orang tersangka di mana salah satunya merupakan oknum perwira polisi. Foto: ANTARA/Rony Muharrman

JAKARTATertangkapnya oknum Polisi berpangkat perwira Kompol IZ (55) yang diduga terlibat peredaran narkoba akan menambah daftar anggota Polisi yang dipecat karena barang haram tersebut. Tercatat sejak Januari hingga Oktober 2020 sebanyak 113 Polisi dipecat karena melakukan pelanggaran berat. Ironisnya, mayoritas atau dominan dari mereka terlibat kasus narkoba.

“Tindakan tegas polisi yang terlibat berbagai pelanggaran berat khususnya narkoba dipecat. Sepanjang Januari sampai Oktober ada 113 orang,” tegas Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono dalam keterangannya, Ahad (25/10).

Para oknum Polisi yang terlibat kasus narkoba tersebut sudah ada yang sudah inkrah dan masih berproses di persidangan. Oleh karena itu, ia menegaskan Polri akan terus memberantas peredaran narkoba di Indonesia.

Polri juga tidak akan segan menindak siapapun termasuk anggota Polri yang terlibat. Apalagi pimpinan Polri dengan tegas berkomitmen memberantas narkoba.

“Oknum anggota yang terlibat harus dihukum mati karena yang bersangkutan tahu undang-undang dan tahu hukum,” ujar Aryo.

Sebelumnya, Ditresnarkoba Polda Riau menangkap Kompol IZ yang diduga membawa 16 kilogram sabu bersama rekannya berinisial HW (51) menggunakan kendaraan roda empat. Namun pada saat dilakukan hendak ditangkap, kendaraan tersebut melarikan diri. Kemudian petugas pun menembaki kendaraan tersebut.

Akibat tembakan itu, tersangka Kompol IZ terkena tembakan di lengan dan punggung yakni tersangka IZ yang merupakan perwira kepolisian. Sedangkan, rekannya HW mendapat luka sobek di kepala akibat benturan.

Sumber : Republika III Editor : Syarif

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here